Malaikat Sebagai Saksi Solat Kita

Antara perkara yang yang sukar bagi ibu bapa adalah memperhatikan solat anak-anak. Tambahan bila anak-anak sudah semakin membesar. Waktu saya kecil-kecil dulu ayah selalu panggil saya ‘Lebai Tekoh’. Perkataan ‘tekoh’ kalau hendak diterjemah sukar untuk dapatkan perkataan yang tepat. Mungkin boleh digunakan perkataan ‘kalau’ atau ‘kadang-kadang’. “Tekoh rajin dia sembahyang, tekoh malas dia tinggai“.

Antara point yang dahulu saya gunakan untuk anak pertama dan anak kedua saya (kedua-duanya di asrama SMASR dan MRSM lagi susah nak pantau melainkan harap warden dan guru-guru tolong tengokkan) adalah dengan firman Allah SWT dalam surah Al-Isra’ ayat 78 (rujuk Tafsir Ibn Katsir). Firman Allah:

أَقِمِ الصَّلاةَ لِدُلوكِ الشَّمسِ إِلىٰ غَسَقِ اللَّيلِ وَقُرآنَ الفَجرِ ۖ إِنَّ قُرآنَ الفَجرِ كانَ مَشهودًا – سورة الإسراء: ٧٨

“Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan (dirikanlah) solat subuh sesungguhnya solat subuh itu adalah disaksikan (keistimewaannya).”

Saya selalu katakan, “Malaikat akan jadi saksi bila kita solat subuh. Sebab itulah masanya para malaikat yang bertugas waktu malam ‘tukar syif’ dengan malaikan yang bertugas pada waktu pagi.

Jadi waktu tu, mereka berkumpul dan bila kita solat subuh mereka akan jadi saksi solat kita. Selepas itu, malaikat yang sudah habis ‘syif’ tadi akan sampaikan laporan tersebut kepada Allah SWT apabila naik semula ke langit. Tak nak ke jadi special macam tu?”

Berkata Ibn Katsir, dalam mentafsirkan ayat di atas, Rasulullah ﷺ bersabda, (تشهده ملائكة الليل وملائكة النهار) Solat Subuh itu disaksikan oleh para malaikat yang telah bertugas di malam hari dan para malaikat yang akan bertugas di siang hari.

Imam Al-Bukhari juga meriwayatkan bahawa, Nabi ﷺ bersabda, (وتجتمع ملائكة الليل وملائكة النهار في صلاة الفجر), Dan malaikat yang bertugas di malam hari dan yang bertugas di siang hari berkumpul dalam solat Subuh.

Hadits-hadits seperti ini boleh memberikan semangat kepada anak-anak. kerana pada peringkat umur yang begitu mereka sentiasa mencari-cari perkara yang dikira ‘istimewa’ dan ingin selalu menjadi yang istimewa. Sebagai ibu bapa, kita jadikan amalan itu seistimewa mungkin (walaupun sebenarnya memang sudah terlalu istimewa berdasarkan hadits ini) sebagai daya pemangkin kesungguhan anak-anak, terutama anak-anak perempuan yang sudah akil baligh (sebab kadang-kadang mudah sahaja beri alasan ‘lampu merah’ kerana malas).

Dalam hadits lain, Nabi ﷺ bersabda:

 يتعاقبون فيكم ملائكة الليلِ وملائكة النهارِ، ويجتمعون في صلاة الصبحِ وفي صلاة العصرِ، فيعرج الذين باتوا فيكم فيسألهم -وهو أعلم بِكم -كيف تركتم عبادي؟ فيقولون: أتيناهم وهم يصلون، وتركناهم وهم يصلون

“Malaikat malam hari dan malaikat siang hari silih berganti ke­pada kalian, dan mereka bersua di dalam solat Subuh dan solat Asar, kemudian para malaikat yang bertugas pada kalian di malam hari naik (ke langit), lalu Tuhan mereka Yang lebih menge­tahui menanyai mereka tentang kalian, “Bagaimanakah keada­an hamba-hamba-Ku saat kalian tinggalkan?” Mereka menja­wab, “Kami datangi mereka sedang mengerjakan solat, dan kami tinggalkan mereka sedang mengerjakan solat.”

Kemudian Rasulullah ﷺ menyebut tentang hadits turunnya malaikat, Firman Allah:

من يستغفرني أغفر له، من يسألني أعطه، من يدعني فأستجِيب له حتى يطلع الفجر

“Barang siapa yang meminta ampun kepada-Ku, Aku memberi­kan ampun baginya; dan barang siapa yang meminta kepada-Ku, Aku akan memberinya; dan barang siapa yang berdoa kepada-Ku, Aku akan memperkenankan baginya hingga fajar terbit.”

Hanif Majid

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s